Menu
Toko Online Sudah Mendukung Fitur Ongkos Kirim Otomatis Yang Lengkap JNE/WAHANA/POS/TIKI/SICEPAT DLL

Semangat Sumpah Pemuda Dulu dan Sekarang

Okt
11
2016
by : admin. Posted in : Artikel

Sumpah Pemuda, kalimat khas yang mudah dicerna dan gaungnya selalu terdengar heroik karena tak pernah absen diperingati setiap tahun. Sumpah yang diikrarkan 28 Oktober 1928 silam ini memang bisa dibilang tonggak sejarah dimana berawal dari sumpah tersebut akhirnya Indonesia memperoleh kemerdekaan, tentunya tak lepas dari peran serta pemuda-pemuda Indonesia. Sumpah pemuda menjadi satu penyemangat dalam setiap tetas keringat, darah, dan airmata untuk mendapatkan satu kata, MERDEKA. Lalu, setelah 87 tahun berlalu apakah semangat Sumpah Pemuda masih membara di dada pemuda-pemuda Indonesia?

Sumpah Pemuda

by_aqueous_sun_textures

Tak hanya sebatas tonggak sejarah namun Sumpah Pemuda menjadi titik awal kebangkitan pemuda dan seluruh elemen masyarakat, untuk mengikrarkan Indonesia sebagai negara yang berbangsa satu, bertanah air satu, dan berbahasa satu. Ketiga poin penting ini adalah satu tekad bulat untuk meraih kedaulatan sebagai negara merdeka dan terbebas dari belenggu penjajahan. Sumpah Pemuda adalah proses lahirnya bangsa Indonesia sekaligus buah dari perjuangan rakyat yang selama lebih dari 3 abad berada dalam cengkeraman bangsa kolonialis. Ketertindasan selama ratusan tahun mendorong kaum muda membulatkan tekad untuk mengangkat harkat dan martabat bangsa Indonesia yang akhirnya berbuah kemerdekaan tepat pda tanggal 17 Agustus 1945.

Semangat Sumpah Pemuda

Seperti namanya, naskah Sumpah Pemuda dirumuskan oleh gabungan pemuda seluruh Indonesia. Meskipun hanya dalam bentuk teks pendek namun memiliki makna sangat luas terutama mampu membangkitkan semangat nasionalisme untuk mempertahankan harga diri bangsa. Sumpah Pemuda tidak lahir tanpa pemikiran, artinya sumpah ini tercetus dari tekad yang sama untuk mempersatukan semua kelompok pemuda menjadi satu kekuatan bangsa.

Belajar dari kegagalan demi kegagalan untuk memperjuangkan kemerdekaan, membuat pemuda-pemuda Indonesia sadar bahwa sangat penting untuk menyatukan semangat nasioalisme. Oleh sebab itu kemudian digelar Kongres Pemuda I dan Kongres Pemuda II yang melahirkan “Pemuda-Pemuda Indonesia”. Ikrar sebagai bagian dari satu bangsa, satu tanah air dan satu bahasa membawa sukacita terutama setelah kemerdekaan berhasil diraih 17 tahun setelah Sumpah Pemuda ini diikrarkan.

Sejarah Sumpah Pemuda

Sumpah Pemuda pertama kali dibacakan tanggal 28 Oktober 1928 yang merupakan hasil rumusan dari Kerapatan Pemoeda dan Pemoedi atau dalam sejarah lebih dikenal dengan sebutan Kongres Pemuda II Indonesia, yang hingga kini diperingati setiap tahun dengan nama peringatan Hari Sumpah Pemuda.

Jika kita kilas balik, Kongres Pemuda II selenggarakan dalam tiga tahap dan di tiga tempat yang berbeda. Kongres ini diprakarsai oleh Organisasi Perhimpunan Pelajar Pelajar Indonesia (PPPI) beranggotakan pelajar yang berasal dari seluruh pelosok tanah air. Kongres ini dihadiri oleh sejumlah perwakilan organisasi kepemudaan dari masing-masing daerah di Indonesia seperti Jong Java, Jong Sumatera Bond, Jong Ambon, Jong Celebes, Jong Islamieten Bond dan masih banyak lagi. Tak ketinggalan ikut hadir juga pengamat yang mewakili pemuda Tiong Hoa kala itu yakni John Lauw Tjoan Hok, Tjoi Djien Kwie, Kwee Thiam Hong, dan Oey Kay Siang.

Gelaran Rapat Sumpah Pemuda

Adapun ide tau gagasan terselenggaranya Kongres Pemuda II atau sumpah pemuda ini lahir dari Perhimpunan Pelajar Pelajar Indonesia (PPPI). Dari ide-ide PPPI pula kemudian terlaksana gelaran rapat yang diselenggarakan di tiga gedung berbeda untuk tiga kali rapat.

  • Rapat Pertama

Rapat pertama Kongres Pemuda II diselenggarakan pada hari Sabtu 27 Oktober 1928 bertempat di Gedung Katholieke Jongenlingen Bond (KJB), Waterlooplein (tempat ini kemudian berubah menjadi Lapangan Banteng). Kala itu ketua PPPI yaitu Sugondo Djojopuspito dalam sambutannya mengatakan pentingnya semangat untuk memperkuat persatuan dan kesatuan, yang harus tertaman dalam sanubari setiap pemuda pemudi Indonesia. Masih pada hari yang sama, kongres dilanjutkan dengan penjelasan dari Muhammad Yamin tentang makna persatuan pemuda. Menurut Muhammad Yamin ada lima hal untuk memperkuat persatuan bangsa yaitu bahasa, sejarah, pendidikan, hukum adat, dan yang terakhir kemauan.

  • Rapat Kedua

Rapat kedua Kongres Pemuda II ini dilaksanakan pada hari Minggu 28 Oktober 1928 bertempat di Gedung Oost-Java Bioscoop yang memprioritaskan pembahasan tentang pendidikan. Kala itu dua pembicara yaitu Poernomo Wulan dan Sarmidi Mangoensarkoro memiliki ide yang sama yaitu setiap anak wajib mendapatkan pendidikan kebangsaan. Disamping itu harus ada keseimbangan antara kesempatan mendapatkan pendidikan, waktu bermain , dan waktu Sekolah. Secara garis besar anak perlu dididik dengan cara-cara demokratis.

  • Rapat Ketiga

Rapat ketiga Kongres Pemuda II diisi dengan rapat penutup. Acara ini dilaksanakan di Gedung Indonesische Clubgebouw tepat di Jalan Kramat raya No. 106. Sunario sebagai salah satu peserta kongres juga menjelaskan bahwa perlu adanya gerakan kepanduan disamping demokrasi dan nasionalisme. Ramelan seorang peserta lain menyatakan, sebuah pergerakan nasional membutuhkan gerakan kepanduan. Gerakan kepanduan yang dimaksud mencakup pembentukan karakter anak yang disiplin dan mandiri sejak usia dini sebab berbagai karakter tersebut mutlak dibutuhkan dalam perjuangan.

Makna Sumpah Pemuda

Makna Sumpah Pemuda tercermin dari 3 isi utama Sumpah Pemuda itu sendiri. Adapun bunyi asli dari teks Sumpah Pemuda adalah:

SOEMPAH PEMOEDA

Satoe. KAMI POETRA POETRI INDONESIA MENGAKOE BERTOEMPAH DARAH JANG SATU, TANAH AIR INDONESIA.

Doea. KAMI POETRA POETRI INDONESIA MENGAKOE BERBANGSA JANG SATOE, BANGSA INDONESIA.

Tiga. KAMI POETRA POETRI INDONESIA MENJOENJOENG BAHASA PERSATUAN, BAHASA INDONESIA.

Inti dari 3 poin Sumpah Pemuda diatas bisa disimpulkan sebagai berikut:

  1. Kami putra dan putri Indonesia mengaku bertanah air satu, tanah air Indonesia”. Pernyataan ini mengandung makna seluruh pemuda pemudi Indonesia harus bangga menjadi bagian dari negara Indonesia. Persatuan ini harus tetap terjaga meskipun bangsa Indonesia terdiri dari berbagai suku bangsa, seperti makna “Bhineka Tunggal Ika” yang berarti berbeda-beda tetapi tetap dalam satu kesatuan.
  2. Kami putra dan putri Indonesia mengaku berbangsa satu, Bangsa Indonesia”. Dengan tekad ini diharapkan dalam setiap perjuangan, setiap pemuda Indonesia selalu mewakili bangsa Indonesia, bukan mewakili daerah atau suku tertentu. Dengan semangat ini tentunya akan tercipta persatuan dan kesatuan yang semakin kokoh dan dilandasi oleh toleransi antar sesama anak bangsa.
  3. Kami putra dan putri Indonesia mengaku berbahasa satu, Bahasa Indonesia”.

Makna Sumpah Pemuda dulu dan sekarang memang berbeda. Dulu Sumpah Pemuda adalah semangat untuk mendorong semangat juang demi meraih kemerdekaan sesuai cita-cita seluruh masyarakat Indonesia. Sekarang setelah kemerdekaan tercapai tak lantas Semangat Sumpah Pemuda hilang dari dada pemuda dan generasi bangsa. Justru setelah kemerdekaan, pemuda-pemuda tetap harus menggelorakan semangat Sumpah Pemuda dengan prestasi-prestasi di kancah dunia. Harga diri bangsa wajib dipertahankan, tentunya dengan semangat juang sebagai generasi bangsa yang berprestasi dan berkualitas. Perjuangan dan semangat Sumpah Pemuda belum berakhir, dan tidak akan pernah berakhir.

Berlangganan PenjualWeb.Com via Email

Masukkan alamat e-Mail Anda untuk berlangganan artikel website ini dan menerima pemberitahuan tulisan-tulisan artikel baru publish melalui e-Mail anda.

Purwakarta
087776085557
admin[at]penjualweb.com